Kejadian yang mau kuceritain ini sebenernya udah cukup lama. Yah…mumpung lagi pengen produktif dan ini lom sempet aku taro di blog trus mumpung inget n aku lom bisa tidur malam ini jadi nulis dehhh…hehe…okeh back to the story…Aku lupa kapan tepatnya kalo gak salah sih pertengahan 2008 pokoknya sebelum aku lulus kuliah deh. Kejadian yang cukup bikin kepala satu isi kosanku geleng-geleng *ajeb* hehe..kisah antara jemuran,warung dan dua orang pemilik kosan—yang salah satunya adalah ibu kos kami tercinta *ngrayu nih biar digratisin uang listrik wakakakakak*MySpace

pagi-pagi banget nih mendadak seisi kosan bangun n terpaksa melekin mata gara-gara denger teriakan si Rin, salah satu penghuni kosan “ uoooooiiii…!! Tempat jemuran kita mana ??? kok gak ada ?? trus baju2ku ini harus kujemur dimana ??“, teriak-teriak nih sambil nenteng dua ember penuh ma cucian basah *namanya cucian ya basah*.
kita yang masih ngucek2 mata setengah sadar cuma bisa melongok ngeliatin antara muka Rin yang ngamuk2 sama tali jemuran yang mendadak gak ada plus tiangnya, kok bisa tiangnya juga ilang ? pikir kita.
sabar rin…sabar…udah ditunda aja njemurnya mpe tiang jemurannya balik lagi”, MySpacehehehe…lagi-lagi aku nggak ngasih solusi yang beres.
gak bisa gini..dunk..trus nasib kita hari esok piye jal ?”, Rin tetap kekeh ngomel2
oh ya…semalem aku ngliatin ada 2 orang yang ngebongkarin tempat jemuran kita, pas aku tanya bilangnya disuruh ibu kos”, giliran si Dul ngasih pencerahan
Gak pake ba bi bu lagi Rin langsung melesat ke rumah ibu kosan untuk minta pertanggung jawaban *Hamil kaleee.. tanggung jawab*. F.Y.I, kosan kita emang gak nyampur ma ibu kos, rumahnya selang satu rumah/kosan cowok setelah kosan kita yang itu juga punya si ibu.

10 menit kemudian

Rin pulang plus muka yang masih kesal sangad sekali yang langsung ngejelasin apa yang dia dapet setelah ba bi bu ke rumah ibu kos. Dia bilang tempat jemurannya emang sengaja diangkat dan ternyata dipindahin ke belakang alias ke tempat kosan cowok, jadi kalo kita mo ngejemur ya jemur aja disitu. *syeett,,,dah…* kita jelas protes.

Malemnya kita rame2 dateng ke t4 ibu kos pokoknya Demoooo…masa iya kita jemur onderdil kita *baca-daleman* didepan muka para cowok sih, harga diri jenk….trus nih kata si ibu lagi, “percuma t4 jemuran ditaro depan orang anak kosan gak pernah make juga, yang make malah si Rete yang punya kos2an depan (alias kos saingan)”. *syeeeett..daah..pelit amat*
kita kan gak make tiap hari bu…boleh donk kalo pak itu numpang ngejemur, lagian kita taunya ibu sama pak rete sodaraan jadi kita pikir gak masalah “, kataku sebagai jubir *alah*
“gak bisa tetep gak bisa, dia emang suka manis2 sama kalian tapi sebenernya ada maunya lagian kalian juga kenapa sering belanja di warungnya dia ? ibu kos kalian kan juga punya warung ! malah beli di t4 lain ! malu2in !”, MySpacesi ibu bicara meledak2. Hloohh…?? Jadi sebenernya masalahnya karena jemuran atau karna warung barunya pak rete nih ?? kita kan jadi bingung jadinya cuma bisa ajeb2 alias geleng2
ya udah…kita gak akan sering2 beli disana deh bu..lagian kita beli disana juga sekalian lewat mau berangkat kuliah..”, kata Rin menenangkan si ibu, “Jadi gimana bu soal jemuran, kita gak mungkin jemur daleman di t4 cowok”
“ya dibikin gantian aja mba ma anak2 cowok kan gak masalah”. *Syeeett…daah.. emang ronda pake jadwal giliran ?!*MySpace
“waduuhh…gak bisa gitu buu…kita kan gak tau kapan kita nyuci ma kapan anak2 kos cowok nyuci”, kita tetep kekeh pokoknya jemuran pisah!
“ya udah, besok kita beliin t4 jemuran baru deh..yang bisa diangkat2 yang bagus kalo perlu yang mahal tapi syaratnya gak boleh ditaro di depan dan jangan sampe si Rete numpang jemur !”, kata si ibu. Fiuhh…kita lagi2 cuma bisa ajeb2…iya deeh…serah ibu ajah..manutt…

Besok paginya seperti pagi-pagi sebelumnya kita nongkrong depan kosan sambil rumpi sana sini, pak Rete nongol n nyamperin kita, “nak.. t4 jemurannya kok gak ada ya sengaja dipindahin ya biar saia gak bisa numpang jemur ?”. kita yang ditanya gitu geleng2 aja pura-pura gak tau daripada tambah ribut kan berabe.. “ya udah…saia juga gak butuh dasar pelit, liat aja ya mbak2..saia juga gak akan mau lagi sholat di musholanya dia (mushola ibu kos-red) huh..ra sudi..ya udah ya mbak2 saia permisi dulu mo jemur baju”, si pak rete ngedumel sambil pamit pergi.
MySpaceKita cuma bisa liat-liatan n sekali lagi ajeb2 ngeliat tingkah para orang tua ini, heraaaann…harusnya kan mereka ngasih contoh yang bener gituuu...sama kita2 yang masih muda eehh..malah bertingkah konyol kayak dua anak kecil yang rebutan permen. Minta ampyuuuuunn….

pertanyaan apakah mereka udah baikan apa belom nanti kali nunggu lebaran wekekekekekek…MySpace




udahan ah,
MySpace
disini masih penasaran kelanjutan heroes season4 huhuhu,,,kapan dapet....

3 yang mau cuap2:

travellous mengatakan...

so bagaimana hasilnya? apakah pakaian pribadi banyak yang hilang? Hahaha kocak cara penyampaiannya :p

ajenkajenk mengatakan...

@ bang andreii -- hehehe...untungnya onderdil kami gak ada yg ilang...gak ada yg tertarik ngambil kali...soalnya jaug dari kata sexy wakakakakak...

insane child mengatakan...

wah,....anak kos mank gila,...
kesian,...

Posting Komentar

silahkan bercuapcuap !

Lunax Free Premium Blogger™ template by Introblogger